kepala game TikTok meninggalkan TikTok

kepala game TikTok meninggalkan TikTok

kepala game TikTok meninggalkan TikTok, Pria berusia 34 tahun itu meninggalkan TikTok bulan lalu setelah dua tahun bersama perusahaan tersebut, dan kepergiannya terjadi saat TikTok dan pemiliknya di China, ByteDance,

secara agresif berekspansi ke pasar game global senilai $300 miliar dolar untuk menghadapi saingan nya, Tencent Holdings,

sebuah upaya yang telah menghasilkan hasil yang beragam sejauh ini. Ini juga mencerminkan minat yang meningkat di antara pengusaha dan investor dalam game blockchain – generasi baru game online

yang di bangun di atas blockchain yang memungkinkan pemain untuk memperdagangkan barang dalam bentuk token non-fungible (NFT).

Fung, yang usaha barunya bernama Meta0, mengatakan dia meninggalkan TikTok setelah melihat peluang untuk menawarkan solusi untuk sifat terpisah dari opsi infrastruktur yang tersedia bagi pengembang yang ingin membangun game blockchain.

“Saat ini, jika Anda melihat pengembang mana pun ketika mereka menerapkan NFT atau blockchain dalam permainan mereka,

mereka harus memilih satu blockchain, apakah itu Polygon atau Solana atau Binance Smart Chain. Tapi bayangkan opsi yang lebih dapat dioperasikan,” katanya kepada Reuters di Hong Kong, mengacu pada blockchain populer yang ada.

Jadi kami memutuskan, mari kita lakukan. Mari kita bersama-sama mendirikan perusahaan ini. Mari kita tinggalkan kehidupan korporat saya yang nyaman di TikTok dan ambil risiko besar, kata Fung, yang berbasis di Shenzhen dan telah melapor kepada chief operating officer TikTok, Vanessa Pappas.

Tim pendiri Meta0 terdiri dari enam anggota selain dua pendiri bersama, dan perusahaan telah menutup pendanaan putaran pertama, kata Fung.

Dia menolak untuk mengungkapkan rincian pendiri lain nya

anggota tim lainnya, atau investasi. Dia mengatakan perusahaan sedang mencari untuk mengumpulkan dana melalui penerbitan token, serta dari pemodal ventura dan investor strategis.

Baca juga: mencoba mencari tahu kapan mungkin

Pendukung game blockchain mengatakan mereka akan mengganggu industri game karena cryptocurrency dapat membuat item virtual lebih dapat ditransaksikan dan bahkan mendistribusikan kepemilikan game kepada pemain.

Tetapi game blockchain terkadang juga di kaitkan dengan penipuan, dan ekonomi virtual dari beberapa game telah runtuh segera setelah pemain membeli.

Sebagian besar perusahaan game mapan seperti Tencent, Sony, dan Microsoft belum memasang taruhan besar pada game blockchain.

Fung, sebagai kepala strategi dan operasi global TikTok untuk game, di tugaskan untuk memperluas konten game dan menguji fitur-fitur baru seperti hosting mini-game di aplikasi.

TikTok dan ByteDance berkembang secara agresif ke dalam game selama masa jabatan Fung, dengan akuisisi

ByteDance termasuk pembelian studio game Moonton senilai $4 miliar, dan TikTok mencoba fitur mini-game di aplikasinya.

Upaya telah melihat baik keberhasilan dan kemunduran. Bulan lalu, perusahaan pelacak data Sensor Tower mengatakan portofolio game seluler ByteDance telah menghasilkan lebih dari $1 miliar pendapatan di seluruh dunia selama 12 bulan terakhir.

Namun, ByteDance juga membubarkan 101 Studio yang berbasis di Shanghai bulan lalu, memberhentikan setengah

dari 300 lebih staf. Sebuah produk dari akuisisi Mokun Technology tahun 2019, 101 Studio adalah unit pengembangan pertama yang ByteDance telah tutup karena kesulitan untuk tampil.

Fung, yang memimpin unit e-sports di Alibaba Group Holding dan Electronic Arts di Asia sebelum bergabung

dengan TikTok, menolak berkomentar ketika di tanya tentang siapa yang mungkin menggantikannya di TikTok.

TikTok tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Game Blockchain Tren Investasi Panas

Terlepas dari kewaspadaan beberapa industri, game blockchain telah menjadi salah satu tren investasi terpanas yang dibahas oleh taipan crypto dari Silicon Valley hingga Dubai.

Sebelum kehancuran pasar crypto baru-baru ini, industri game blockchain telah mengumpulkan rekor $ 1,2 miliar

pada kuartal pertama, menurut sebuah laporan oleh perusahaan perbankan investasi Drake Star Partners pada bulan April. Tahun lalu, total $3,6 miliar dikumpulkan untuk sektor ini.

Kami telah membangun protokol untuk pengembang game, dan kami mengambil pendekatan agnostik blockchain yang fleksibel untuk pengembangan game mereka,” kata Fung, membahas prospek masa depan untuk game blockchain.

Dengan protokol yang kami kembangkan, pengembang dapat dengan mudah membangun kekuatan permainan

mereka dari blockchain yang berbeda, dan memungkinkan pengguna untuk mentransfer fleksibilitas lintas rantai NFT mereka.

Baca juga: coupe pertama Lamborghini Aventador Ultimee